7/04/2015

6 Tips Cara Supaya Anak Cepat Gemuk

Selamat malam semuanya para pecinta kesehatan, kali ini Bisikansehat.com akan membahas bagaimana sih supaya anak kita cepat gemuk ?

Sering kita dengar banyak para orang tua yang memperbincangkan masalah ini sesama teman nya, ya apalagi kalau bukan masalah kesehatan si buah hatinya. Kesehatan merupakan suatu pembicaraan yang mungkin tidak bisa di hindarkan lagi.

Setiap orang pasti dirinya agar tetap sehat wal'afiat terutama bagi orang tua yang peduli akan kesehatan si buah hatinya. Baiklah sebelum kita masuk pada inti permasalahan saya akan membahas terlebih dahulu beberapa hal penting tentang kesehatan si anak.

Perlu Anda ketahui tidak semua anak tercukupi gizi nya, ada beberapa permasalahan yang menjadi penyebab tubuh anak kekurangan nutrisi dan asupan gizi sehingga berat badan anak akan terganggu. Saat masa pertumbuhan nya kebutuhan gizi anak harus benar-benar di jaga supaya bisa terpenuhi sehingga tubuh anak tidak menjadi kurus. Perlu penanganan yang tepat dan serius sejak dini untuk menjaga berat badan si anak. Pola makan dan asupan nutrisi yang cukup akan sangat membantu pertumbuhannya. Sebagai orang tua kita harus peduli jumlah gizi yang di butuhkan untuk anak kita agar masalah berat badannya bisa teratasi. Namun sayangnya tidak semua orang tua menyikapi hal ini dengan serius sehingga saat sudah tubuh si anak kurus barulah orang tua menyadarinya.

Oke sekarang bagaimana caranya supaya anak bisa cepat gemuk? Di sini ada beberapa hal yang perlu anda perhatikan tidak hanya asupan gizi nya atau pun jenis makanan yang di makan oleh si anak. Untuk lebih lengkapnya silahkan simak di bawah ini.

Tips Cara Supaya Anak Cepat Gemuk :

6 Tips Cara Supaya Anak Cepat Gemuk
6 Tips Cara Supaya Anak Cepat Gemuk

1. Periksa, apakah anak Anda cacingan ?
Hal pertama sekali yang penting dan perlu Anda ketahui adalah dengan memeriksa apakah anak Anda cacingan. Karena apabila anak kita cacingan, segala macam cara untuk menambah berat badan anak akan sia-sia saja. Sebab cacing dalam tubuh akan menyerap semua asupan gizi serta nutrisi yang anak makan. Untuk itu apabila anak kita mengalami cacingan sebaiknya atasi dulu cacingannya, barulah anda baca tahap selanjutnya di bawah ini.

2. Cari tahu penyebabnya
Seorang Ibu perlu memahami ini, bahwa agar tubuh si anak bisa menjadi gemuk langkah selanjut nya yang harus di perhatikan adalah apa penyebab badannya kurus. Misalnya, Jika karena sakit? ya penyakitnya harus disembuhkan dulu. Umumnya, setelah pulih dari sakit, nafsu makan nya pun akan meningkat sehingga tidak sulit untuk makan.

3. Berikan Anak asupan gizi seimbang

Gizi Seimbang

Jika anak sulit gemuk bukan karena cacingan atau pun penyakit, maka kita perlu menganalisis makanan sehari-harinya. Tentu saja menu gizi yang terdapat dalam makanan itu sendiri. Apakah makanan asupan harian sudah memenuhi persyaratan sesuai dengan umur dan aktivitas. Jika anak-anak termasuk aktif, dengan sendirinya, asupan makanan harus lebih dalam kuantitas. Jika berat badan tidak naik berarti asupan tidak memenuhi kebutuhan mereka.

4. Mengatur jadwal makan anak
Dalam kasus jadwal makan harus diperhatikan waktu. Ingat, perut anak kosong setiap 3-4 jam. Karena biasanya makan sekitar 7 kali sehari yang terdiri dari makanan padat 3 kali dan beristirahat nutrisi tambahan untuk anak-anak berusia 1 tahun ke atas. Jadi jangan hanya karena anak-anak obesitas kemudian akan dipaksa untuk makan setiap jam, tetapi tidak punya waktu untuk makan.

5. Memberikan nutrisi protein albumin
Selain nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh balita agar dia bisa tumbuh sehat dan kuat. Salah satunya adalah protein albumin. Protein albumin adalah nutrisi yang sangat penting yang dibutuhkan setiap sel dalam tubuh pertumbuhan atau perbaikan anak. Tingkat albumin normal dalam tubuh antara 3,5-4,5 g / dl. Tingkat albumin kurang dari 2,2 g / dl mengindikasikan adanya masalah dalam tubuh.

Umumnya, masalah gizi yang diderita oleh anak-anak tidak hanya disebabkan oleh asupan yang kurang, tetapi juga karena nutrisi yang berhasil dibawa oleh darah sangat sedikit, sehingga tidak dapat memberikan nutrisi pada sel. Kasus seperti ini sering ditemukan pada anak-anak yang memiliki kebiasaan makan banyak dan cukup bergizi, namun pertumbuhan sangat lambat.

Banyak ibu yang kemudian mengaitkan lambatnya pertumbuhan pada anak-anak dengan gejala cacingan. Bahkan, penyebab utamanya adalah karena kekurangan albumin. Kekurangan albumin menyebabkan nutrisi dalam darah tidak dapat ditransmisikan dengan baik ke sel-sel tubuh yang membutuhkan.

Kekurangan nutrisi seperti ini juga berdampak pada penurunan sistem kekebalan tubuh, sehingga anak sakit. Sementara pada anak-anak yang menderita penyakit tertentu, seperti tuberkulosis, akan jauh lebih lama untuk sembuh.

Sebenarnya, tubuh memiliki cadangan albumin yang bisa digunakan bila asupan albumin sangat kurang. Cadangan albumin berada di dalam otot. Namun, ketika albumin diambil terus menerus, anak akan mengalami gangguan pertumbuhan. Anak akan terlihat sangat kurus dan tubuhnya tidak fit.

6. Biasakan anak untuk mengkonsumsi ikan gabus

Apa itu ikan gabus dan mengapa ?

Ikan gabus merupakan jenis ikan air tawar, ikan ini memiliki nama ilmiah ikan gabus yang memiliki bentuk fisik yang cukup besar, ikan gabus dapat tumbuh hingga 1 m panjang nya. Ikan gabus memiliki kepala besar seperti kepala ular, gabus termasuk jenis ikan predator dan sering di temui dalam sungai yang memiliki aliran tenang atau rawa.

Penelitian Prof. Dr. Ir hasil. Eddy Suprayitno, MS, dari Fakultas Perikanan Brawijaya mengungkapkan, konten albumin dalam ikan lele setinggi 62,24 g / kg. Sementara telur hanya 9,34 g / kg. Seperti apa yang dialami oleh Dahlan Iskan (Menteri BUMN RI), ia pra operasi hati karena hepatitis B, meminta saran Prof. Eddy bagaimana untuk menjaga protein dalam darah. Prof Eddy Dahlan menyarankan bahwa konsumsi ikan gabus. Sejak itu, kondisinya semakin segar dan sehat.

Berdasarkan hasil penelitian lele mengandung: protein = 79,5%, Albumin = 30,5%, Mineral = 5.95% = 2,84% Kadar air dari semua ini sangat baik untuk kesehatan. Gabus kandungan protein ikan lebih tinggi dari makanan, yang dikenal sebagai sumber protein seperti telur, ayam, dan daging sapi, termasuk jenis ikan yang ada. Nilai cerna protein gabus juga merupakan ikan yang sangat baik, yang mencapai lebih dari 90 persen.

Daging ikan gabus adalah sangat rendah membuat lebih mudah untuk dicerna bayi kolagen, orang tua, dan juga orang-orang yang baru sembuh dari sakit. Bayi memerlukan asupan protein tinggi, tetapi belum memiliki saluran pencernaan yang sempurna. Tapi sayangnya ikan gabus cukup merepotkan untuk dapat di berikan kepada anak-anak, karena rasanya belum tentu anak suka.

Keuntungan lain dari protein ikan gabus kaya albumin, sejenis protein yang paling (60 persen) dalam plasma darah manusia. Peran utama albumin dalam tubuh sangat penting, yang membantu pembentukan jaringan sel baru. Tanpa albumin; sel-sel dalam tubuh akan sulit untuk regenerasi, sehingga cepat mati dan tidak berkembang.

Orang tua mana sih, yang bisa tetap tenang ketika anaknya tampak kurus. Segala upaya di lakukan orang tua agar anak bisa menjadi gemuk dan sehat. Jadi jika Anda ingin anak Anda tumbuh sehat dengan maksimal maka setiap orang tua setidaknya harus tahu terlebih dahulu penyebabnya, memberikan nutrisi maksimal dan tidak pernah lupa untuk memberikan albumin asupan protein dari nutrisi dan vitamin secara teratur adalah poin penting menambah berat badan anak. Semoga bermanfaat!

Artikel Terkait

6 Tips Cara Supaya Anak Cepat Gemuk
4/ 5
Oleh